Wamen LHK dorong pariwisata alam terapkan prinsip 3R

Pariwisata Mancanegara Segera Diuji Coba, Sandiaga Uno: Tolong Promosikan Vaksin Booster
March 1, 2022
MotoGP 2022 Akan Menjadikan Pariwisata Lombok Mendunia
March 1, 2022

Antaranews.com /  Rizka Khaerunnisa / 1 Maret 2022, 13:25 WIB

Jakarta (ANTARA) – Wakil Menteri Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Alue Dohong mendorong sektor pariwisata alam, terutama di lima destinasi super prioritas, untuk menerapkan pengelolaan sampah berwawasan lingkungan dengan prinsip 3R (Reduce, Reuse, dan Recycle).

“Ini adalah cara pengelolaan sampah yang berwawasan lingkungan karena dapat mengurangi pencemaran dan kerusakan lingkungan, serta menghemat energi dan sumber daya alam,” kata Alue dalam webinar bertajuk “Membangun Destinasti Wisata Super Prioritas yang Berkelanjutan Melalui Pengurangan Sampah Berwawasan Lingkungan” secara virtual pada Selasa.

Menurutnya, persoalan sampah, khususnya sampah plastik, masih menjadi tantangan utama dalam pengembangan lima destinasi super prioritas yang ditetapkan pemerintah, antara lain Danau Toba, Borobudur, Labuan Bajo, Mandalika, dan Likupang.

Di dalam filosofi dan prinsip dasar pengelolaan sampah, Alue mengatakan kegiatan menghindari dan mencegah timbulnya sampah menempati hierarki atau kedudukan yang paling tinggi karena didasari oleh pengetahuan, pemahaman, kesadaran, dan komitmen yang tinggi.

Namun apabila pencegahan sampah masih sulit dilakukan, Alue mengajak agar masyarakat melakukan proses pemilahan sampah. Proses ini, lanjutnya, merupakan faktor kunci yang menentukan berhasil atau tidaknya proses pengelolaan sampah berikutnya.

“Kegiatan komposting tidak akan berjalan baik kalau tidak diawali pemilahan sampah yang layak dikomposkan. Begitu pula bank sampah, tidak akan berjalan dengan baik jika tidak ada pemilihan sampah yang layak daur ulang,” katanya.

Oleh sebab itu, kata Alue, kebijakan dan gerakan pilah sampah dari rumah menjadi penting dan strategis untuk dilaksanakan di kabupaten dan kota di Indonesia.

Hal tersebut, lanjutnya, juga perlu dibarengi dengan sistem pengumpulan dan pengangkutan oleh pemerintah daerah sehingga mempermudah proses pengolahan lebih lanjut.

“Ini yang selalu menjadi catatan kita bahwa pada umumnya kita sudah menerapkan sistem tempat pembuangan sampah yang macam-macam warna itu, yang artinya di situ sudah dipilah dan seterusnya. Seharusnya proses dan pemindahan pengangkutannya juga harus dilakukan dengan jadwal dan hari yang terpisah,” ujar Alue.

Ia mendorong bahwa prinsip cegah dan pilah sampah dapat diterapkan di seluruh destinasi pariwisata di Indonesia, khususnya di lima destinasi super prioritas.

“Untuk menerapkan prinsip tersebut, destinasi pariwisata membutuhkan komitmen dan tanggung jawab semua pihak, terutama para pengelola destinasi itu sendiri dan pemerintah daerah,” ujarnya.

Ia melanjutkan bahwa komitmen dan tanggung jawab atas cegah dan pilah sampah juga harus ditularkan kepada seluruh pengunjung melalui kegiatan komunikasi, informasi, edukasi, serta perlu disertai dengan penegakan aturan yang tegas dan konsisten.

“Kolaborasi adalah kunci dalam membangun pengelolaan sampah berwawasan lingkungan di kawasan destinasi prioritas dan lainnya,” ujarnya.

Editor: Maria Rosari Dwi Putri

Artikel asli : https://www.antaranews.com/berita/2732597/wamen-lhk-dorong-pariwisata-alam-terapkan-prinsip-3r

logo