Tak Kalah dengan Negara Tetangga, PT Morula Dorong Medical Tourism di Indonesia

Adaptasi New Normal, Slank Akan Gelar Konser Virtual
June 8, 2020
PHRI Sebarkan Buku Panduan Gelar Resepsi di Kenormalan Baru
June 8, 2020

Sindonews.com/Diana Rafikasari/Diterbitkan 8 Juni 2020, pukul 19.46 WIB

 

JAKARTA – Dengan berbagai alasan, banyak masyarakat Indonesia memilih berobat ke luar negeri seperti ke Singapura, Malaysia, Thailand, hingga China. Bahkan sebuah studi menyebut bahwa setiap tahun diperkirakan Indonesia mengalami kerugian USD48 miliar karena pasien yang berobat ke mancanegara.

Di sisi lain, setiap tahun terdapat lebih dari 4.000 pasangan yang melakukan program teknologi reproduksi bantuan (TRB) di berbagai negara, antara lain Malaysia, Singapura, Thailand, dan Australia. Selain itu, lebih dari Rp2,5 triliun devisa negara dibelanjakan setiap tahun untuk program TRB di luar negeri.

“Banyak medical tourism kita yang bocor ke Singapura, Malaysia, dan Thailand. Kita tahu Indonesia punya market luas, tapi nggak punya kesempatan edukasi gencar bagaimana pelayanan di Indonesia,” kata dr. Ivan R. Sini, SpOG, President Director PT Morula Indonesia dalam acara bincang-bincang bertema “New Life Begins with Morula IVF”, Senin (8/6).

Untuk mengatasi fenomena ini, Morula IVF Indonesia telah bekerja sama dengan Indonesia Medical Tourism Board dan Wonderful Indonesia untuk melayani pasangan Indonesia yang mencari program TRB di luar negeri. Kerja sama ini mendapat sambutan yang sangat baik dari masyarakat. Terbukti, selama masa pandemi COVID-19 saja, Morula mengalami peningkatan kunjungan yang signifikan.

“Indonesia Toursim Board dan Wonderful Idonesia bekerja sama dengan Morula Indonesia membantu pasangan yang memiliki keraguan untuk berobat (di Indonesia). Pasien di Jakarta akan difokuskan di Jakarta, di Kalimantan kita arahkan di pusat Kalimantan. Ini cara untuk mempercepat awareness masyarakat untuk berobat di Indonesia,” ujar dr. Ivan.

“Peningkatan jumlah pasien yang biasa berobat ke luar negeri saat ini terjadi penurunan luar biasa. Tapi, di Morula terjadi peningkatan signifikan sekitar 20% dan bukan pasangan yang baru berobat. Ada yang berobat ke luar negeri dan biasanya nggak punya akses dan nggak tau pengobatan di Indonesia,” sambungnya.

Pada dasarnya, Indonesia memiliki kualitas dan infrastruktur yang tidak kalah dengan negara lain untuk urusan pengobatan. Seperti di Morula Indonesia yang telah memasuki usia 22 tahun, berhasil menjaga kualitas pelayanannya.

Beragam inovasi dan teknologi pun terus dikembangkan Morula untuk memberikan kenyamanan serta kemudahan plus pelayanan terbaik untuk pasien. Adapun inovasi yang dihadirkan Morula Indonesia adalah Morula IVF Assistant (MIA), layanan

contact center terintegrasi dan terluas di Indonesia dalam bidang TRB.

MIA dapat melayani berbagai pertanyaan pasien dan menjangkau seluruh klinik Morula IVF Indonesia.

“Kalau puya kompetitor Malaysia dan Singapura sebagai destinasi besar pasien di Indonesia, kita harus buktikan layanan lebih baik dari Malaysia dan Singapura. Kita juga punya pasien ekspatriat yang tinggal di Indonesia dan nggak ada komentar. Malah lebih nyaman dengan pelayanan di Indonesia. Ini contoh produk medis yang bisa dipakai di Indonesia,” jelas dr. Ivan.

Sementara itu, untuk urusan biaya pengobatan, jika dibandingkan dengan negara tetangga, tentu pengobatan di Indonesia lebih terjangkau. Hal ini bila dilihat dari beberapa aspek seperti tiket pesawat, biaya tinggal di negara tujuan, hingga kendala budaya dan bahasa.

“Dibandingkan perawatan di luar negeri dengan traveling bolak-balik pesawat, kendala kultur, dan bahasa, harga di Indonesia sangat kompetitif dibandingkan Singapura, Thailand, maupun Malaysia,” timpal Ade Gustian Yuwono, Managing Director PT Morula Indonesia.

Melalui langkah ini, dr. Ivan berharap dapat membangun medical tourism Indonesia lebih besar lagi dibandingkan negara tetangga.

“Dengan harapan kesempatan kita membangun medical tourism Indonesia lebih besar lagi. Ini akan menjadi pusat informasi reliabel untuk para pasangan yang kesulitan memiliki anak,” tandas dr. Ivan.

 

(tsa)

Artikel Asli: https://lifestyle.sindonews.com/read/62856/156/tak-kalah-dengan-negara-tetangga-pt-morula-dorong-medical-tourism-di-indonesia-1591617999

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

logo
Hubungi Kami