Siaran Pers : Menparekraf Tinjau Gerai Sentra Budaya dan Ekraf Lembaga Adat Melayu Riau

Siaran Pers: Menparekraf Dorong Desa Wisata Koto Mesjid Riau Ekspor Produk Olahan Ikan Patin
September 12, 2021
Sandiaga Uno Gandeng YouTuber Promosikan Objek Wisata Puncak Kompe Kampar Riau
September 13, 2021

SIARAN PERS

KEMENTERIAN PARIWISATA DAN EKONOMI KREATIF/BADAN PARIWISATA DAN EKONOMI KREATIF

Menparekraf Tinjau Gerai Sentra Budaya dan Ekraf Lembaga Adat Melayu Riau

Riau, 12 September 2021 – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, mengunjungi gerai sentra budaya dan ekonomi kreatif Lembaga Adat Melayu Riau, yang terletak di Balai Adat Melayu Riau. Sebelumnya, gerai ini telah diresmikan oleh Menparekraf secara daring pada 3 Juli 2021.

Dalam kesempatan itu, Menparekraf melihat berbagai produk ekonomi kreatif yang dihadirkan. Salah satunya produk fesyen seperti tas rajut, sepatu, topi, songket, hingga tanjak melayu yang disebut juga sebagai mahkota kain. Ada pula produk kuliner yang bisa dibawa sebagai buah tangan, seperti keripik ubi, amplang, kerupuk tanawan tankos, beras kencur instan, serbuk jahe ikan asin, kacang pukul, dan berbagai makanan ringan lainnya.

“Saya waktu itu hadir secara virtual dan alhamdulillah hari ini diberikan kesempatan untuk melihat secara langsung gerai sentra budaya dan ekonomi kreatif Melayu Riau,” kata Menparekraf.

Turut mendampingi Menparekraf, Gubernur Provinsi Riau, Syamsuar; Wakil Bupati Kuangsing, Suhadirman Amby; Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Riau, Roni Rakhmat; Ketua Umum Dewan Pimpinan Harian (DPH) Lembaga Adat Melayu Riau (LAMR), Datuk Seri Syahril Abubakar; dan Ketua Timbalan LAM Riau, Datuk Seri Drs. H. Raja Marjohan Yusuf.

Gerai sentra budaya dan ekonomi kreatif Melayu Riau ini merupakan hasil perjanjian kerja sama antara SKK Migas dan PT. Chevron Pasific dengan Lembaga Adat Melayu Riau dan Pemerintah Provinsi Riau, pada 2 Maret 2020.

Gerai ini tidak hanya dignakan untuk menampilkan berbagai jenis kerajinan budaya, kuliner, dari berbagai kabupaten/kota di Provinsi Riau, tapi juga dimanfaatkan untuk menampilkan kegiatan seni dan budaya yang akan dilakukan secara rutin, seperti seni, tari, musik, atau pertunjukan lainnya.

Dalam kesempatan itu, Menparekraf Sandiaga pun mengajak para pelaku ekonomi kreatif di Provinsi Riau untuk mendukung pengembangan gerai ini. Sehingga, gerai sentra budaya dan ekraf Melayu Riau dapat menjadi wadah pelaku ekraf dalam berjejaring, peningkatan usaha, dan juga membuka lapangan kerja seluas-luasnya.

“Semoga gerai sentra budaya dan ekonomi kreatif melayu akan membawa kemajuan bagi kita, membuka lapangan kerja seluas luasnya,” katanya.

Cecep Rukendi
Plt. Kepala Biro Komunikasi
Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

logo