Sandi: Program Gernas BBI sangat komprehensif untuk berdayakan UMKM

Wamenparekraf Angela Tanoesoedibjo:  Indonesia Terbukti Tangguh Hadapi Pandemi Covid-19
March 30, 2022
UNWTO: Pariwisata Dunia Sedang Alami Pemulihan yang Sangat Baik
March 31, 2022

Antaranews.com/ M Baqir Idrus Alatas / 31 Maret 2022, 00:58 WIB

Batam (ANTARA) – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno mengatakan bahwa dirinya belum pernah melihat sebuah program yang sangat holistik dan komprehensif untuk mendorong pemberdayaan UMKM sebagaimana program Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI).

Selama lebih dari 20 tahun, ia mengaku telah berupaya memberdayakan UMKM mulai dari Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI), Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Indonesia, serta di pemerintah ketika menjadi kepala daerah maupun menteri.

“(Namun), saya belum pernah melihat suatu program yang sangat holistik dan komprehensif, mendorong pemberdayaan UMKM, BUMN, pemerintah daerah, dan kementerian/lembaga. Dari total 29 kementerian/lembaga, 12 di antaranya terpilih menjadi campaign manager (Gernas BBI),” ungkap dia dalam Gernas BBI 2022 di Batam, Kepulauan Riau, Rabu

Di tahun ini, Menparekraf mengharapkan program Gernas BBI 2022 dapat mendongkrak penjualan pelbagai produk UMKM dan mendorong sektor tersebut masuk ke dalam ekosistem ekonomi digital.

Seperti yang disampaikan Presiden Joko Widodo, lanjutnya, dinyatakan bahwa Indonesia memiliki peluang sangat besar meningkatkan penggunaan produk UMKM dalam negeri.

Berdasarkan program Aksi Afirmasi Bangga Buatan Indonesia di Bali pada Jumat (25/3), per hari ini dikatakan telah tercatat Rp216,3 triliun komitmen belanja produk dalam negeri.

“Harapannya ini akan mendorong pertumbuhan ekonomi (nasional) 1,71 persen,” kata Sandiaga.

Ia juga memastikan akan mendorong industri kreatif dan UMKM kreatif bergabung ke dalam Toko Daring dan e-Katalog yang dibuat Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah agar diserap oleh pemerintah.

Seperti diketahui, alokasi pengadaan barang/jasa pemerintah harus menyerap dari produk UMKM lokal sebesar 40 persen.

“Mudah-mudahan di tahun ini kita bisa meningkatkan ekonomi kita, membangkitkan sektor-sektor di lini kehidupan masyarakat, kita buka peluang usaha dan lapangan kerja. Bersama Presiden Joko Widodo, kita susun ekonomi baru Indonesia menuju Indonesia emas, sejahtera, adil, dan makmur,” harap Menparekraf.

​​​​​​Gernas BBI di Kepri mengusung tema Expanding to the New Market, Recover Together, Recover Stronger yang dibungkus dengan tagline UKM Kepri #WithoutBorder.

Secara total, terdapat 250 UMKM yang terlibat dalam pameran UMKM selama lima hari sejak 30 Maret – 3 April 2022 yang berlokasi di area Parkir Harbour Bay, Batam.

Selain 46 UMKM hasil kurasi Kementerian Koperasi dan UKM serta 132 UMKM yang difasilitasi Bank Indonesia, terdapat pula 72 UMKM dari Pasar Rakyat (Bazar Kuliner).

Editor: Royke Sinaga

Artikel asli : https://www.antaranews.com/berita/2792389/sandi-program-gernas-bbi-sangat-komprehensif-untuk-berdayakan-umkm

logo