Potensi Labuan Bajo Tak Sekadar Wisata Alam

Mengantar karya pengrajin Garut & Pekalongan jadi busana batik modern
January 8, 2021
Siaran Pers : Menparekraf Akan Perkuat Potensi Desa Wisata di DSP Labuan Bajo
January 8, 2021

Liputan6.com/Asnida Riani/Diterbitkan 8 Januari 2021, pukul 15.03 WIB

Liputan6.com, Jakarta – Pesona lanskap Labuan Bajo memang tak perlu lagi dipertanyakan. Namun, sebagai salah satu destinasi super prioritas, wilayah di Kabupaten Manggarai Barat ini punya pesona lain untuk ditawarkan.

Berdiskusi dengan pelaku sektor pariwisata dan ekonomi kreatif, tokoh masyarakat, tokoh agama, dan pemangku kepentingan di Labuan Bajo, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno mengungkap sejumlah potensi wisata di Labuan Bajo.

“Tadi beberapa romo dari uskup Ruteng merekomendasikan wisata religi karena ternyata ada beberapa situs yang jadi bagian jelajah wisata religi,” katanya dalam kunjungan kerja ke Labuan Bajo, Kamis, 7 Januari 2021. Di samping itu, mereka juga akan mengembangkan wisata edukasi, wisata budaya, dan wisata berbasis olahraga.

Juga, Sandi berkoordinasi terkait beberapa pekerjaan rumah yang harus diselesaikan secara tuntas dalam jangka waktu setahun ke depan. “Terutama kesiapan infrastruktur, interkoneksi, produk wisata, dan calender of events,” imbuhnya.

Dalam praktiknya, Menparekraf juga mendorong partisipasi aktif masyarakat agar pariwisata dan ekonomi kreatif inklusif, lalu jadi wisata dengan lebih berkelanjutan. Soal keluhan, Sandiaga Uno menyebut bahwa kebanyakan menyebut dampak anjloknya jumlah wisatawan akibat pandemi COVID-19, perizinan, pelibatan masyarakat, dan harapan agar ke depan pariwisata dijalankan berbasis berkelanjutan.

“Jadi nature and culture,” ia menyimpulkan.

Sebagai tahun persiapan, setifikasi CHSE akan melibatkan lebih banyak pelaku sektor pariwisata dan ekonomi kreatif, termasuk restoran. “Karena ini destinasi super prioritas, paling tidak 70 persen (pelaku sektor pariwisata dan ekonomi kreatif yang mendapat sertifikasi CHSE),” katanya.

Sandi mengatakan, pihaknya juga mendorong nuansa khas Labuan Bajo sudah harus dirasakan pelancong sejak mendarat. “Ada musik dan tari-tarian. Jadi, semua titik rasa didapatkan,” ungkapnya.

“Ada pengembangan produk ekonomi kreatif, seperti yang sudah ini kopi dan kriya,” kata Sandi menambahkan bahwa masyarakat akan terus dilibatkan dalam pengembangannya.

 

Artikel Asli: https://www.liputan6.com/lifestyle/read/4452145/potensi-labuan-bajo-tak-sekadar-wisata-alam

logo