Menparekraf Pastikan Industri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Siap Terapkan Sertifikasi CHSE

Pemkab Blora Tarik Wisatawan dengan Pagelaran Kesenian di Objek Wisata
November 23, 2020
Pengusaha Pariwisata Dukung Libur Panjang Akhir Tahun Dikurangi
November 24, 2020

Sindonews.com/Iman Firmansyah/Diterbitkan 23 November 2020, pukul 18.41 WIB

JAKARTA – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) memastikan para pelaku industri hotel dan restoran di seluruh Indonesia semakin siap untuk menerapkan sertifikasi protokol kesehatan berbasis Cleanliness, Health, Safety, and Environment Sustainability (CHSE).

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio meninjau langsung untuk memastikan kesiapan industri restoran dalam upaya mendapatkan sertifikasi CHSE. Salah satunya berkunjung ke Toko Kopi Tuku Cipete, Jakarta Selatan, pada Minggu (22/11).

“Upaya ini dilakukan supaya dapat menciptakan rasa aman dan nyaman bagi wisatawan saat menggunakan fasilitas hotel dan restoran yang sudah melakukan sertifikasi CHSE. Sertifikasi ini diberikan gratis melalui proses audit yang sudah diselaraskan dengan berbagai macam organisasi pariwisata dunia seperti UNWTO dan TTCI, serta Kementerian Kesehatan,” kata Wishnutama.

Menparekraf menambahkan, saat ini sertifikasi CHSE merupakan hal yang sangat penting bagi industri pariwisata, khususnya bagi pelaku usaha hotel dan restoran untuk memulihkan kepercayaan wisatawan.

Kemenparekraf telah melaksanakan program sertifikasi CHSE gratis bagi industri pariwisata di 34 provinsi di Indonesia. Sampai saat ini sudah ada 352 hotel dan restoran yang tersertifikasi CHSE di Jakarta. Terdiri dari 205 hotel dan 120 restoran dari total 902 pendaftar.

Dalam kunjungannya, Menparekraf Wishnutama menerapkan secara ketat alur CHSE. Sebelum masuk semua pengunjung diminta untuk mencuci tangan, cek suhu, dan antre berjarak dengan signage yang jelas. Proses pemesanan minuman, pembuatan minuman, penyajian makanan kecil, pembayaran, juga sudah dipastikan memenuhi empat dimensi audit CHSE.

“Secara umum pelaksanaannya (protokol kesehatan) sangat baik, aman, sesuai dengan yang diperlukan saat ini sehingga semua para pelaku usaha di sektor pariwisata termasuk restoran hotel, kedai Kopi, bisa bangkit kembali,” kata Wishnutama.

Selain mengutamakan sertifikasi CHSE, Wishnutama menuturkan, kunjungannya ke Toko Kopi Tuku sekaligus untuk turut serta mempromosikan industri kopi Indonesia. Mengingat gerai tersebut menggunakan bahan dasar produk kopi asli dari Indonesia, sehingga ini sekaligus mendukung program Bangga Buatan Indonesia.

“Kopi menjadi salah satu kekuatan yang bisa menjadi daya tarik pariwisata Indonesia dan ini (wisata kopi) akan jadi salah satu program unggulan ke depan untuk menciptakan daya tarik pariwisata,” ucap Wishnutama.

Direktur Toko Kopi Tuku Andanu Prasetyo menuturkan, sertifikasi ini akan sangat membantu bisnisnya sehingga makin dipercaya karena pelanggan tidak perlu khawatir untuk datang ke toko kopinya.

“Proses pendaftarannya sangat mudah, informasinya jelas. Dengan sertifikasi CHSE, kami siap dan akan berupaya menjamin kesehatan, keselamatan, dan keamanan tiap orang yang berkunjung ke toko kopi kami,” kata Andanu Prasetyo yang biasa disapa Tyo.

(tsa)

Artikel Asli: https://lifestyle.sindonews.com/read/242566/156/menparekraf-pastikan-industri-pariwisata-dan-ekonomi-kreatif-siap-terapkan-sertifikasi-chse-1606122664?showpage=all

logo