Menparekraf Fasilitasi Animator dan Perajin Wayang Ciptakan Peluang Baru

Siaran Pers : Menparekraf Apresiasi Sepeda HOPE, Bantu Pelaku Parekraf Yang Terdampak COVID-19
January 24, 2021
Menparekraf Sandi Sebut Protokol Kesehatan di Bintan Terbaik
January 25, 2021

Sindonews.com/Mohammad Atik Fajardin/Diterbitkan 25 Januari 2021 – 08.04 WIB

 

JAKARTA – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ( Menparekraf ) Sandiaga Salahudin Uno mendorong adanya kolaborasi antara kemajuan digital dengan produk ekonomi kreatif warisan leluhur, seperti wayang beber yang dipadukan dengan animasi tiga dimensi.

Hal itu seperti disampaikan Sandiaga saat mengunjungi Nongsa Digital Park, Batam, beberapa waktu lalu. Dalam kunjungan itu, Sandiaga menyaksikan hebatnya studio animasi dan perfilman berkelas internasional serta animator-animator Indonesia dengan berbagai karya yang diapresiasi dunia.

Sandiaga menilai, kolaborasi serta paduan antara kemajuan teknologi yang dikuasai anak-anak muda Indonesia dengan kesenian warisan leluhur seperti wayang beber akan mampu melestarikan budaya tanah air.

“Alangkah baiknya jika kita mampu memadukan antara kemajuan digital dengan apa yang sudah menjadi warisan dari leluhur kita. Misal wayang beber dipadukan dengan animasi tiga dimensi. Tujuan utamanya tetap, selain untuk melestarikan budaya kita, juga agar kebudayaan Indonesia semakin dikenal dunia,” kata Sandiaga dalam keterangan resminya, Senin (25/1/2021).

Sandiaga mengatakan, paduan antara kemajuan digital dan warisan leluhur akan menghadirkan potensi lapangan usaha baru di sektor kreatif. Karenanya, lanjut Sandiaga, Kemenparekraf berkomitmen untuk memfasilitasi kolaborasi ini.

“Di Kemenparekraf kita harus berikan fasilitasi dan mudah-mudahan kita cetak talenta baru, buka lapangan kerja baru. Kita harus gerak cepat garap semua potensi untuk buka lapangan kerja dan selamatkan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif,” ucap Sandiaga.

Sementara itu, pelaku usaha pembuatan wayang beber asal Wonogiri, Jawa Tengah, Faris Wibisono mengatakan, wayang beber merupakan identitas bangsa Indonesia yang menjadi salah satu induk dari animasi dan juga perfilman dunia.

“Maka dari itu wayang beber mau tidak mau harus tetap terus kita geber sebagai ruang inspirasi, ruang rupa ini sebagai bahasa rupa timur,” ujar Faris.

 

Artikel Asli: https://nasional.sindonews.com/read/312844/15/menparekraf-fasilitasi-animator-dan-perajin-wayang-ciptakan-peluang-baru-1611547278

logo