Kemenparekraf Dukung Fantasy Town Lestarikan Budaya Indonesia Secara Digital

Siaran Pers : Indonesia Online Festival Vol. 2, Wujud Inovasi Pelaku Kreatif Ciptakan Ekosistem Digital
August 3, 2020
Meski COVID-19 masih tinggi, wisatawan mulai kunjungi Raja Ampat
August 3, 2020

Sindonews.com/Dyah Ayu Pamela/Diterbitkan 2 Agustus 2020, pukul 18.30 WIB

 JAKARTA – Indonesia kaya akan peninggalan budaya, seni rupa, dan sejarah dari masa lampau, yang biasanya dapat dinikmati dengan berkunjung ke museum atau tempat bersejarah lain. Namun, dengan adanya masa pandemi ini, terdapat keterbatasan untuk melakukan hal tersebut.

Seiring perkembangan zaman, mengenal budaya Indonesia kini dapat diakses melalui dunia digital, salah satunya lewat Garena Fantasy Town yang menghadirkan sejumlah tempat bersejarah di Indonesia untuk mengenal serta melestarikan budaya dari rumah dengan cara yang menyenangkan melalui game farming simulator.

Tempat bersejarah di Indonesia yang resmi dihadirkan dalam Fantasy Town di antaranya Candi Borobudur, Monumen Nasional (Monas), Lawang Sewu, Kota Tua Jakarta, Rumah Gadang, hingga Rumah Adat Daerah Istimewa Yogyakarta, Sumatera Utara, Nusa Tenggara Timur, Papua, dan Bugis yang juga mendapat dukungan dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) karena sejalan dengan gerakan Bangga Buatan Indonesia, yang memperkenalkan budaya dan cerita rakyat melalui sarana digital, yakni mobile games.

Setelah melakukan peluncuran pada pertengahan Juli lalu, Fantasy Town telah menghadirkan berbagai karakter dan kostum yang berasal dari cerita rakyat Indonesia seperti Kabayan, Iteung, hingga Radu yang terinspirasi dari pakaian adat Madura. Melalui karakter dan kostum tersebut, untuk para Bossku (sebutan para pemain di Fantasy Town) dapat belajar budaya Indonesia dari rumah dengan cara yang seru dan menyenangkan lewat permainan bercocok tanam, beternak, berdagang, menjelajahi area misterius, hingga membangun kota impian dengan nuansa budaya Indonesia.

“Ada begitu banyak kekayaan dan material penting dari kultur Indonesia seperti seni, sejarah, dan peninggalan, yang sebelumnya hanya dapat dilihat oleh mereka yang cukup beruntung bisa mengunjungi tempat tersebut. Fantasy Town merupakan sebuah usaha dari Garena Indonesia untuk melestarikan budaya lokal sehingga dapat diakses oleh siapa saja secara digital. Melalui game ini, diharapkan dapat juga bermanfaat untuk kepentingan edukasi budaya dalam menginspirasi generasi mendatang,” beber Hans Kurniadi Saleh, Direktur Garena Indonesia.

Kemenparekraf menyambut baik kehadiran Fantasy Town dalam perannya untuk melestarikan kebudayaan Indonesia dan akan terus mendukung pertumbuhan industri game di Indonesia, terutama karena sejalan dengan gerakan Bangga Buatan Indonesia yang mengusung budaya bangsa Indonesia.

“Kami juga berharap, semoga kedepannya Fantasy Town bisa ikut terus mengenalkan budaya Indonesia hingga ke mancanegara,“ sebut Josua Puji Mulia Simanjuntak, Pelaksana Tugas (Plt) Deputi Bidang Ekonomi Digital dan Produk Kreatif.

Sejumlah tempat bersejarah Indonesia yang ada di Fantasy Town sudah dapat diakses dan dijelajahi oleh siapapun yang memiliki koneksi internet melalui unduhan aplikasi di perangkat Android dan iOS.

Artikel Asli: https://lifestyle.sindonews.com/read/120574/166/kemenparekraf-dukung-fantasy-town-lestarikan-budaya-indonesia-secara-digital-1596362919

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

logo
Hubungi Kami