Instruksi Pemda DIY ke Kabupaten/Kota: Tak Boleh Ada Oknum Pariwisata Nuthuk

Sempat Terpapar Covid-19, Sandiaga Terima Vaksin Astrazeneca Tahap Pertama
June 8, 2021
Makan Nasi Padang ala Meksiko, Alas Daun Pisang Diganti Kulit Tortilla
June 8, 2021

Kumparan.com / Red / 8 Juni 2021, 14:20 WIB

Pemda DIY menggelar rapat bersama pemerintah kabupaten/kota untuk membahas sejumlah persoalan pariwisata. Salah satunya membahas viralnya harga pecel lele hingga tarif parkir.

Rapat ini dihadiri langsung Kepala Dinas Pariwisata DIY Singgih Raharjo. Ia memastikan, semua perangkat daerah dilibatkan untuk mengantisipasi kasus oknum pariwisata yang ‘nuthuk’ atau menaikkan harga mahal kepada wisatawan.

“Tentu akan berkolaborasi bersama-sama beberapa OPD untuk menyelesaikan permasalahan ini,” kata Singgih di Kepatihan Pemda DIY, Selasa (8/6).

Singgih meminta kasus ini tak terulang lagi. Ia mengatakan, akan ada evaluasi terkait pelaksanaan pariwisata di DIY, termasuk pemberian sanksi bagi oknum pariwisata nakal.

“Mengupayakan hal yang kemarin terjadi tidak terjadi lagi. Tentu peran monitoring evaluasi penegakan hukum kemudian reward dan punishment jadi bagian yang sangat penting membuat situasi semakin baik,” ujarnya.

Komplain dari wisatawan menurut Singgih, menjadi masukan penting. Meski begitu, dia menegaskan selama ini Pemda DIY terus berupaya menghilangkan oknum-oknum pariwisata nakal.

“Kita mengoptimalkan monitoring memastikan tempat-tempat itu pembinaan di pedagang, hospitality, dan sebagainya bagian pariwisata kerja sama dengan Dinas UMKM, Perindag, Satpol PP,” ujarnya.

Senada dengan Singgih, Sekda DIY Kadarmanta Baskara Aji menjelaskan kasus-kasus yang viral beberapa waktu lalu telah dijadikan Pemda DIY sebagai masukan untuk memperbaiki pariwisata.

“Banyak masukan, akan kita tindak lanjuti dengan mengatur sesuai kewenangan kita ada di DIY, ada di kabupaten/kota,” ujarnya.

Artikel Asli : https://kumparan.com/kumparannews/instruksi-pemda-diy-ke-kabupaten-kota-tak-boleh-ada-oknum-pariwisata-nuthuk-1vtybxNsGsE/full

logo
Hubungi Kami