Ini Strategi Ganjar Pranowo agar Pariwisata Jateng Bangkit

Mengenal Program Penyaluran Kredit Himbara
October 4, 2020
Siaran Pers : Kemenparekraf Gelar Simulasi Protokol Kesehatan pada Wisata MICE Lombok
October 5, 2020

Medcom.Id / A. Firdaus / 30 September 2020, 06:00 WIB

Semarang: Pariwisata di Provinsi Jawa Tengah lambat laun mulai bangkit usai terpukul dengan kehadiran pandemi covid-19. Hal itu tergambar dengan dibukanya kembali 427 dari 690 objek wisata yang ada di Jateng.

Namun timbul pertanyaan, apakah terlalu berisiko jika membuka kembali obyek wisata, pada saat covid-19 yang belum kunjung usai? Berkaca pada Bali, meski sempat melandai kasus covid-19, nyatanya kasus tersebut kembali naik di Pulau Dewata.

Memang hadirnya covid-19 membuat situasi dilematis. Di satu sisi, kita harus waspada, namun di sisi lain perekonomian masing-masing keluarga harus pulih.

Untuk itu, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo punya strategi agar pariwisata di daerahnya bisa dibuka, tentunya dengan beberapa penerapan yang dijalankan oleh para pihak terkait.

“Awalnya kita uji coba membuka pariwisata di Candi Borobudur. Penerapannya, selain protokol kesehatan dengan 3 M, kami juga membatasi pengunjung yang datang dan yang dibuka hanya area platarannya saja,” ujar Ganjar saat menerima Forwaparekraf di Gedung Gubernur Jawa Tengah, Selasa 29 September 2020.

“Sebab jika naik ke area atas Candi, dan para pengunjung memegang batu, mungkin ini akan terjadi penularan-penularan. Nah, kalau batu kita semprotkan disinfektan, barangkali akan mengganggu,” sambungnya.

Setelah Borobudur dibuka, muncul beberapa objek wisata lainnya yang juga ingin dibuka. Namun Ganjar hanya bisa memberi izin, jika objek wisata itu memiliki dokumen persyaratan.

“Semua yang membuka harus punya dokumen dan kami verifikasi satu persatu. Jika tak memenuhi syarat, maka kami tidak izinkan mereka membukanya,” terang Ganjar.

Dalam pelaksanaannya, ternyata ada beberapa destinasi yang justru tidak bisa mengendalikan pengunjung yang datang. Akhirnya Ganjar tak segan-segan menutup kembali.

“Kami menerapkan sistem buka tutup. Seperti kalau kemudian mereka sudah buka, namun tidak bisa mengendalikan pengunjung, maka akan ditutup kembali. Contoh saat weekend kemudian pengunjung membludak. Maka kami menutup kembali. Sistem ini merupakan bagian cara kami mengontrol,” jelas suami dari Siti Atiqoh Supriyanti ini.

Sistem ini dianggap menjadi cara Jawa Tengah mengontrol pariwisata agar tetap hidup. Sekaligus meredam pergerakan kasus covid-19.

“Contoh Borobudur, dimulai dari 1.500 pengunjung saat pandemi, tapi mereka minta menambah 5000 pengunjung, kami enggak kasih. Kalau mau 3000 pengunjung dulu. Namun kalau bisa dikenalikan 3000 baru kami bisa izinkan untuk menampung 5000 pengunjung, Jadi prosesnya bertahap,” pungkas Ganjar.

Artikel Asli : https://www.medcom.id/rona/wisata-kuliner/zNPZyQPk-ini-strategi-ganjar-pranowo-agar-pariwisata-jateng-bangkit?p=all

logo
Hubungi Kami