Harkulnas GoFood Maksimalkan Omzet UMKM Selama Pandemi

Pameran Dari Rumah
May 19, 2020
Cara Cerdas Nicholas Saputra Bagi Pengalaman Travel Lewat Benda-Benda
May 20, 2020

Kumparan.com / Konten Redaksi kumparan / 19 Mei 2020, 19:11 WIB

 

Masa pandemi ini merupakan tantangan besar bagi sejumlah industri, salah satunya kuliner. Larangan dine in karena PSBB atau social distancing, bahkan ditutupnya sejumlah restoran, membuat pelaku kuliner seperti UMKM harus berjuang keras.

GoFood, layanan pesan-antar makanan terbesar di Indonesia dan Asia Tenggara, terus memaksimalkan pendapatan UMKM kuliner di tengah pandemi. GoFood berhasil meningkatkan omzet 74.000 mitra usaha melalui promo berbagai kuliner favorit melalui program Hari Kuliner Nasional (Harkulnas) GoFood yang berlangsung 1 April–5 Mei 2020 lalu.

Catherine Hindra Sutjahyo, Chief Food Officer Gojek Group, memaparkan bahwa tidak dapat dipungkiri, ada kecemasan terhadap keberlangsungan usaha kuliner lokal sejak PSBB ditetapkan.

“Namun jika dilihat dari jumlah transaksi di GoFood, kami justru melihat adanya peningkatan dalam satu bulan terakhir. Karena, dengan semakin ketatnya aturan yang membatasi kontak sosial, terdapat perubahan perilaku konsumen yang sebelumnya memiliki banyak pilihan untuk makan di tempat makan (dine in), menjadi melakukan pemesanan makan secara online dari rumah. Hal ini menyebabkan banyak mitra merchant UMKM kami yang bisnisnya bergeser dari penjualan offline ke online sepenuhnya. Berbagai upaya untuk menciptakan demand pun kami lakukan, termasuk Harkulnas GoFood, untuk meningkatkan eksposur dan visibilitas mitra usaha agar menjaga kelangsungan pendapatan mitra merchant termasuk UMKM,” papar Catherine.

Selama Harkulnas, GoFood turut meningkatkan penjualan harian merchant dengan cara mempromosikan UMKM lewat shuffle cards di aplikasi agar menjangkau lebih banyak pelanggan, memberikan promo ongkir pada pelanggan, mengurangi biaya operasional melalui voucher diskon belanja bahan baku, serta meningkatkan efisiensi bisnis UMKM lewat fitur “Recommended Campaign” di aplikasi GoBiz.

Kondisi perekonomian kini melambat. Dilansir dari siaran pers Kementerian Keuangan RI, Badan Pusat Statistik (BPS) menginformasikan bahwa ekonomi Indonesia kuartal I hanya tumbuh sebesar 2,97 persen, atau cukup tergerus secara signifikan dari perkiraan pertumbuhan pada awalnya. Di tengah situasi ini program Harkulnas GoFood 2020 membantu mencatat keberhasilan puluhan ribu mitra UMKM dalam memaksimalkan pendapatannya. Jumlah pesanan dan omzet merchant yang berpartisipasi rata-rata 12% lebih tinggi dibandingkan merchant di luar program.

Berikut beberapa temuan menarik selama Harkulnas 2020 yang dapat menjadi referensi UMKM kuliner dalam menyusun strategi bisnis di tengah kondisi pandemi:

  • Batam, Jabodetabek, dan Surabaya mencatat pertumbuhan transaksi tertinggi selama program.
  • Aneka kopi menjadi minuman yang paling sering dipesan menemani masyarakat yang semakin banyak bekerja dari rumah.
  • Ayam geprek dan aneka nasi goreng adalah tipe makanan yang paling banyak dipesan karena selain sudah populer di GoFood, pengguna kini turut memesan menu tersebut untuk anggota keluarga yang lebih lama menghabiskan waktu di rumah.
  • Waktu pemesanan tertinggi terjadi pada pukul 18.00–20.00 WIB (sebelum Ramadan) dan pukul 16.00–19.00 WIB (saat Ramadan) .

“Selain hasil yang positif dari Harkulnas, harapan mitra usaha kuliner untuk bisa berangsur pulih terlihat semakin besar yang terlihat dari peningkatan transaksi serta pertumbuhan omzet rata-rata mitra merchant GoFood sebesar 10 persen di awal bulan Mei ini, dibandingkan minggu sebelumnya di bulan April. Bahkan, beberapa merchant yang menjual snack atau camilan mengalami kenaikan transaksi yang lebih tinggi, yaitu 30 persen dibandingkan sebelum masa pandemi, hal ini dikarenakan perubahan preferensi konsumen yang kini lebih banyak menghabiskan waktu di rumah,” lanjut Catherine.

GoFood terus mendukung UMKM kuliner melewati masa sulit pandemi termasuk melalui gerakan nasional #BanggaBuatanIndonesia yang membantu UMKM menjalankan bisnis secara online. Guna membantu UMKM menjaga kepercayaan pelanggan, GoFood terus mengimbau mitra untuk memperketat protokol keamanan dan kebersihan makanan, termasuk penerapan contactless delivery.

“GoFood dan mitra UMKM menghadapi pandemi ini bersama. Program-program yang selama ini telah kami fasilitasi seperti Harkulnas telah membuka jalan bagi para mitra usaha kuliner untuk semakin dikenal masyarakat luas dan menjadi pilihan kuliner favorit baru bagi pelanggan, agar secara konsisten dapat terus menjadi andalan, bahkan setelah masa promo berakhir. Kami optimis bahwa bersama-sama, pasti ada jalan untuk terus bertahan melalui masa sulit ini,” tutup Catherine.

 

Artikel Asli : https://kumparan.com/kumparanfood/harkulnas-gofood-maksimalkan-omzet-umkm-selama-pandemi-1tRhxvJhL9P/full

logo