Gunung Gede Pangrango Resmi Dibuka Lagi, Simak Persyaratan Pendakiannya

Asita DIY berharap sistem pengganti “rapid test” wisatawan
August 25, 2020
Cara Pelaku Industri Hotel Bertahan saat Pandemi
August 25, 2020

Liputan6.com/Henry/Diterbitkan 25 Agustus, pukul 19.03 WIB

Liputan6.com, Jakarta –  Wisata alam dan perkemahan di kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) resmi dibuka kembali hari ini, Selasa (25/8/2020). Wisata alam di Kecamatan Cipanas, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat itu sebenarnya sudah dibuka lagi sejak 10 Juli 2020.

Namun saat itu belum semua fasilitas dan wahana dibuka, terutama jalur pendakian. Pihak Balai Besar TNGGP masih mempersiapkan protokol kesehatan yang akan diterapkan untuk pendakian. Kini setelah sempat menguji coba selama empat hari pada 20 hingga 23 Agustus 2020, TNGPP sudah resmi dibuka kembali.

Keputusan tersebut tertera pada Surat Edaran Kepala Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango Nomor: SE.959/BBTNGGP/Tek.2/8/2020 tentang Pembukaan Kembali Pendakian Gunung di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango.

Dalam akun instagram resminya, pihak TN Gunung Gede Pangrango mengatakan bahwa dibukanya kembali jalur pendakian tersebut bertujuan untuk menggerakkan perekonomian dari sektor pariwisata alam. Selain itu, untuk membantu memulihkan psikologis masyarakat selama terisolasi di masa pandemi.

Pemulihan kondisi psikologis masyarakat khususnya pendaki pasca-isolasi dan PSBB, dan mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat melalui multiplier effect yang ditimbulkan serta Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dari jasa lingkungan,” tulis unggahan TN Gede Pangrango dalam unggahannya pada Senin, 24 Agustus 2020.

Maka mulai tanggal 25 Agustus 2020 Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango membuka kembali aktivitas pendakian dengan tetap diwajibkan mengikuti protokol kesehatan pada masa new normal dari kebijakan masing-masing kabupaten,” sambungnya.

Sebelumnya, Taman Nasional Gunung Gede Pangrango sudah dibuka, namun pembukaan hanya berstatus uji coba. Para pendaki hanya bisa mendapatkan surat Surat Izin Masuk Kawasan Konservasi (Simaksi) secara langsung di Balai Taman Nasional Gunung Gede Pangrango.

Jika Anda berniat mendaki ke Gunung Gede Pangrango, pendaftaran hanya bisa dilakukan secara daring melalui laman gedepangrango.org. Dalam laman itu dijelaskan, setiap pendaki akan diwajibkan membawa surat sehat dari dokter.

Jika lupa membawa surat sehat dari dokter, pendaki bisa memeriksa kesehatan yang disediakan pengelola Taman Nasional dengan biaya Rp25 ribu. Sebelumnya, Taman Nasional Gede Pangrango telah tutup sejak 31 Desember 2019.

Penutupan ini dalam rangka pemulihan ekosistem, kegiatan operasi bersih, dan mengantisipasi cuaca ekstrem. Namun penutupan diperpanjang sejak pertengahan Maret 2020 karena pandemi corona Covid-19.

TNGGP baru dibuka kembali pada 10 Juli 2020 dengan menerapkan protokol kesehatan pengunjung perkemahan dan wisata di kawasan terebut selama new normal. Para pengunjung dan petugas harus memakai masker, mencuci tangan atau menggunakan hand sanitizer, menggunakan sarung tangan jika memungkinkan, menjaga jarak antar-pengunjung, menjaga etika batuk bersin.

Lalu, mengisi tenda 50 persen dari kapasitas tenda bagi kegiatan perkemahan, menjaga jarak antar-tenda bagi kegiatan perkemahan, menggunakan peralatan dan perlengkapan secara pribadi dan meminimalisir penggunaan secara bersama, memenuhi kuota perkemahan dan wisata, menjaga kebersihan di lingkungan wisata TNGGP serta sehat jasmani dan rohani.

Artikel Asli: https://www.liputan6.com/lifestyle/read/4339022/gunung-gede-pangrango-resmi-dibuka-lagi-simak-persyaratan-pendakiannya

logo
Hubungi Kami