Desa Wisata Tenganan Ditarget Jadi Desa Zero Waste Cities

Pemerintah terapkan aturan “travel bubble” untuk seluruh delegasi G20
February 15, 2022
Besok Mendarat di Bali, Singapore Airlines Bakal Bawa 180 Penumpang
February 15, 2022

Kumparan.com / Konten Media Partner Kanal Bali / 15 Februari 2022, 8:40 WIB

KARANGASEM, kanalbali.com – Desa Tenganan Pegringsingan, Karangasem, telah mashur sebagai desa wisata tradisional Bali. Kini desa itu juga ditragetkan menjadi  desa zero waste cities atas desa yang menerapkan program kawasan bebas sampah.

“Kami janji tidak akan meninggalkan desa Tenganan sebelum berhasil,” kata Direktur Pusat Pendidikan Lingkungan Hidup (PPLH) Bali, Catur Yudha Hariani yang menjadi pendamping program ini, Selasa (15/2/2022).

“Program ini didukung relawan Ombo dan Kader Bank Sampah Amala Loka Tenganan serta masyarakat Tenganan harus terus mendukung” kata Catur.

Menurut Catur, pada tahap pertama dilakukan kajian sampah di Tenganan didukung oleh Yayasan Wisnu, GEF SGP, Kementerian Lingkungan German.

Hasil kajian menunjukan bahwa sampah yang dihasilkan oleh masyarakat selama ini 98% dibakar dan sisanya dibuang ke kebun. Masyarakat juga menyatakan 54% setuju dan 44% sangat setuju jika di desa dilakukan pengelolaan sampah terpadu.

Saat ini di sudut pelataran parkir desa Tenganan Pegringsingan telah terbangun sebuah gedung sederhana berukuran 6 x 18 meter yang difungsikan untuk Tempat Pembuangan Sampah Terpadu Reuse, Reduce dan Recycle (TPST3R).

Sementara itu, Fungsi TPST 3R sementara ini digunakan untuk Bank Sampah dan menampung sampah residu. Tepat 11 Februari 2022 gedung ini telah diresmikan oleh Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Karangasem.

Artikel asli : https://kumparan.com/kanalbali/desa-wisata-tenganan-ditarget-jadi-desa-zero-waste-cities-1xVbilpowXh/full

logo