Bank Dunia dukung pengembangan destinasi wisata di Lumajang

Badan Otorita Borobudur Optimis Industri Pariwisata Makin Menggeliat
September 30, 2022
Gerak Cepat! Tiba di Singapura, Sandiaga Bahas Potensi Wisatawan Cruise dengan Menteri Gan Kim Yong
September 30, 2022

Antaranews.com/ Zumrotun Solichah /30 September 2022, 12:09 WIB

“Lumajang masuk dalam proyek ITMP Bromo Tengger Semeru. Sejak tahun 2020, Pemkab Lumajang sudah mengusulkan Gate Senduro, itu ada rest area, UKM dan lain-lain di sana, sehingga pemerintah pusat akan membangun dengan dibiayai World Bank.”

Lumajang, Jawa Timur (ANTARA) – Bank Dunia mendukung pengembangan destinasi wisata di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, karena kabupaten ini masuk dalam proyek Integrated Tourisme Master Plan Bromo Tengger Semeru.

ITMP merupakan kegiatan yang mendapat dukungan dari World Bank (Bank Dunia) dalam rangka pengembangan pariwisata di Indonesia, sehingga Tim Konsultan Bank Dunia datang ke Kabupaten Lumajang untuk melihat sejumlah potensi pariwisata di wilayah setempat.

“Lumajang masuk dalam proyek ITMP Bromo Tengger Semeru. Sejak tahun 2020, Pemkab Lumajang sudah mengusulkan Gate Senduro, itu ada rest area, UKM dan lain-lain di sana, sehingga pemerintah pusat akan membangun dengan dibiayai World Bank,” kata Kepala Bappeda Lumajang Retno Wulan Andari dalam rilis yang diterima ANTARA di Kabupaten Lumajang, Jumat.

Menurutnya proyek ITMP bukan hanya memuat dukungan infrastruktur, namun juga meliputi perencanaan peningkatan dukungan kapasitas kelembagaan, peningkatan sumber daya manusia, hingga strategi menarik investor.

“Dua tahun ini kami tertunda karena di dalam dokumen ITMP, Kecamatan Senduro tidak masuk dan yang masuk justru Kecamatan Pasrujambe, sehingga kami meminta Senduro masuk dalam dokumen ITMP Bromo Tengger Semeru,” tuturnya.

Dalam kesempatan kunjungan rombongan Konsultan World Bank di Lumajang, Bupati Lumajang Thoriqul Haq mengajak mereka ke beberapa destinasi wisata, salah satunya untuk melihat langsung keindahan Air Terjun Tumpak Sewu di Desa Sidomulyo, Kecamatan Pronojiwo.

Retno mengatakan pihaknya juga meminta Kecamatan Pronojiwo dimasukkan dalam ITMP tersebut karena di sana ada objek wisata Panorama Air Terjun Tumpak Sewu dan Pronojiwo juga masuk dalam Investment Project Ready to Offer (IPRO) yang dikerjakan oleh Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM).

Ia menjelaskan sektor pariwisata yang masuk dalam peta peluang investasi BKPM untuk Kabupaten Lumajang adalah air terjun Tumpak Sewu dengan pengembangan kawasan sekitarnya.

“Kawasan yang masuk dalam spot peta potensi di area Tumpak Sewu antara lain adalah kawasan Besuk cukit, Simbar Semeru, Desa Sumber urip dan kawasan Delta dua anak sungai,” katanya.

Editor: Nusarina Yuliastuti

Artikel asli : https://www.antaranews.com/berita/3148777/bank-dunia-dukung-pengembangan-destinasi-wisata-di-lumajang

logo